[in Bahasa Indonesia] Penjara Wanita itu Bernama SMA Santa Ursula

Ini jelas bukan pertama kalinya gue nulis tentang SMA gue yang: Katolik, cewe semua, dan disiplin tinggi. Dan ga pernah bosen-bosennya gue sharing tentang SMA gue ini. Terutama karena Sabtu lalu gue baru aja ke sana lagi untuk ngambil race pack. Weekend ini akan ada event berjudul: Sanur Run For Teachers. Jalan-jalan lagi di sekolah itu otomatis bikin gue balik terkenang masa-masa dulu gue di sana, kaya flashback cepet gitu.

Related image

Belakangan ini, makin banyak sekolah standar internasional di Jakarta ini, dan otomatis sekolah model old school kaya Sanur (yes, we call SMA Santa Ursula ‘Sanur’) makin tenggelam pamornya. Lebih-lebih lagi karena karakter anak jaman sekarang yang cenderung ga mau banget didisiplinkan, sehingga banyak ortu dan anak-anak yang ‘gemetar’ duluan begitu mendengar gimana Sanur di luaran sana.

Gue sendiri bukannya cinta mati sama sekolah gue itu. Really, 3 tahun di sana (untungnya cuma 3 taun, ga kebayang yang udah dari SD ato SMP di sana :P), gue ngalamin segala macem hal yang belakangan ini gue simpulkan sebagai love-hate relationship.

Tahun pertama di sana itu tahun super-shock. Gue yang pas SMP termasuk golongan top 10 di angkatan gue (sombong abis.. maafkan), tiba-tiba aja nyemplung ke sekolah unggulan yang anak-anaknya jauh lebih pinter-pinter daripada gue sehingga gue jadi tergolong biasa-biasa aja. Bahasa Inggris yang gue bangga-banggakan selama SMP, begitu masuk Sanur langsung gue termasuk yang nilainya jongkok karena temen-temen gue pada cas-cis-cus banget ngomongnya. Ulangan harian yang jaman SMP palingan sehari cuma 2 dan PR pun manageable, tiba-tiba aja di Sanur bisa ada 3-4, belum lagi PR-nya yang segunung. On top of that, peraturan sekolah soal seragam juga ketat banget (sering dirazia): blus ga boleh ketat, pake badge Serviam, rok 10 cm dibawah lutut, kaos kaki putih selutut, dan sepatu seragam hitam model pantofel.

Seolah cobaannya belum cukup berat, sekolah gue terpilih jadi salah satu sekolah percobaan kurikulum baru: Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) yang penilaian murid-muridnya ada 3 kriteria: kognitif, afektif, dan psikomotorik. Kognitif itu penilaian kurikulum konvensional yang cuma menilai kemampuan siswa dari kompetensi akademisnya alias seberapa paham dia akan teori-teori yang diajarkan selama sekolah (dari ujian-ujian), afektif menilai sikap siswa terhadap yang diajarkan, dan psikomotorik menilai seberapa aktif siswa bisa berpartisipasi dalam pembelajaran di kelas. Yang paling berat dari semuanya itu adalah….. syarat nilainya yang ga boleh dibawah 7,5 (dan pas naik kelas 2, syaratnya naik juga jadi 8). Maaann!! Sanur udah cukup berat tanpa syarat nilai, ini pula ditambah. Hello remedial!

Tahun kedua itu tahun hoki karena gue bisa masuk IPA. (Siapa lagi orang gila yang bilang masuk IPA itu hoki? Nilai pelajaran IPS gue pas ambil rapor kenaikan kelas merah, jadi dijamin gue bakal desperate banget kalo sampe gue kecemplung ke IPS.) Yang ga hokinya karena gue ketemu yang namanya pelajaran biologi yang bisa bikin gue gila, dan pelajaran matematika yang gurunya terkenal killer di seluruh jagat raya persanuran (serius, ini guru legendaris banget karena jaman gue SMA udah ngajar di situ 20 tahunan lebih, jadi banyak temen-temen gue yang nyokapnya diajar sama dia juga). Dimulailah tahun penuh air mata gue di Sanur, dimana setiap siang pulang sekolah gue nangis-nangis karena ga sanggup lagi sekolah di sana.

Tahun ketiga, meski masih penuh air mata, tapi gue udah mulai woles. Terutama karena di awal tahun ajaran, guru-guru udah ngumumin bahwa semester kedua cuma bakal dipake buat ‘refresh‘ semua pelajaran yang udah didapet dari kelas 1. Fiuhhh.. semester 1 dikebut abis, tapi begitu masuk semester 2 jadi agak nyantai (you wish! Ulangannya malah makin menggila yang ada). Pas akhirnya lulus ujian akhir itu rasanya legaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget. (Pengennya sih lebih panjang lagi a-nya.)

Image result for santa ursula

Ga tau sih, semua alumni ngerasain hal yang sama apa nggak, tapi inilah hal-hal yang berkesan dan gue syukuri dari sekolah di Sanur:

  • Tiap pagi lari-lari di lorong masuk yang berasa panjang banget karena tas bawaan yang ga pernah santai beratnya, terutama kalo udah kesiangan, soalnya bel masuknya bunyi jam 06.50, bukan jam 7 kaya sekolah lainnya. (Sekarang mungkin udah ga berlaku karena beberapa sekolah masuk jam 06.30.) Trus kalo lari-lari di lorong lantai 2 (SMA letaknya di lantai 2), bakal ditegor guru, jadi terpaksa cuma bisa jalan cepat dengan resiko telat masuk kelas.
  • What I like and affected me the most, dan gue rasa ga semua sekolah ngajarin ini ke murid-muridnya: kepedulian terhadap sekitar. Despite kesupersibukan murid-muridnya, kepsek dan guru-guru selalu ngingetin kami untuk peduli sama sekitar. Kalo ada temen kesusahan, dengan kesadaran sendiri bantu; buang sampah di tempatnya biar ga bikin susah tukang bersih-bersih, hargai sesama makhluk hidup terutama yang lebih lemah daripada kita, consider others sebelum bertindak, even untuk hal-hal kecil, aware sama yang terjadi di sekitar, dan sebisa mungkin jadi yang pertama tau sesuatu langsung dari sumber resminya (papan pengumuman).. hal-hal yang keliatannya kecil tapi sangat bermanfaat buat kehidupan mandiri gue berikutnya.
  • Live-in. Usut punya usut, program live-in ini di-initiate sama Sr. Francesco yang pernah jadi kepala SMA Sanur lumayan lama. Selama seminggu, remaja-remaja kota ini disuruh tinggal di pedesaan buat ‘belajar hidup’. Banyak yang lucu-lucu. Ada yang baru pertama kali liat anak ayam, ketakutan pergi ke kamar mandi sendiri malem-malem (karena rata-rata kamar mandinya kepisah dari bangunan rumah), pertama kali tidur ga pake AC, dan kalo buat gue: pertama kali motong rumput pake arit di ladang, pertama kali panen jagung, pertama kali liat kambing melahirkan, dan pertama kali bersihin sisik ikan. Asli, meski program ini buat gue banyak ga enaknya, tapi sekarang kalo dipikir-pikir banyak juga gunanya.
  • A woman can do anything. Ga ada cowo di sekolah, siapa takut?! Tiap tahun ada acara unggulan OSIS dan gue hobi ikutan jadi panitia. Pas persiapan acara, karena ga ada cowo ya udah ngangkut-ngangkut sendiri, apa-apa sendiri, dan acaranya sukses-sukses aja. Ini pembelajaran jadi mandiri, makanya banyak banget anak Sanur yang berani padahal kami cewe.
  • Time management. Karena jadwal PR dan ulangannya sadis banget, tiap pulang sekolah gue harus langsung nyicil ngerjain PR dan belajar kalo ga mau begadang. Belum lagi kalo pas ada les (untungnya nyokap gue ga akan ngasih anaknya les kecuali emang bener-bener butuh), makin harus pinter bagi waktu deh. Beneran kaya training di camp militer yang segala sesuatunya harus dikerjain seefektif dan seefisien mungkin.
  • Penjara wanita. Ini becandaan yang kayanya emang kenyataan. Sekolahnya full dikerangkeng, terletak di ring 1 RI, (sialnya) ga pernah banjir even musim banjir (karena pawang hujan dari Istana yang konon efeknya sampe ke sekolah) sehingga sekolah ga pernah diliburkan, belajarnya serius banget tapi mainnya lebih serius lagi, paling pelit libur dan paling duluan (ulangan umum selalu mendului sekolah lain tapi liburnya belakangan), dan yang paling penting: isinya cewe semua.
  • Ngajarin cuek. Selain peduli sama sekitar, sekeliling cewe semua juga bikin jadi cuek. Cuek dalam hal penampilan luar ya.. ga gitu peduli penampilan, sikap duduk seenaknya (emangnya kalian kira kenapa cewe Sanur ga pernah bisa duduk dengan lutut rapat meski lagi pake rok?), ngomong ceplas ceplos, dan berani tampil (bermula dari keharusan tampil depan kelas untuk setiap mata pelajaran).
  • Speak up so you’re heard. Pertama kali masuk Sanur, gue masih kebawa sikap selama SMP yaitu diem-diem aja apapun yang terjadi. Dikelilingin cewe-cewe, akhirnya gue pun luluh dan ikutan sikap: ngomong lah kalo ada apa-apa. Ini kebawa sampe sekarang sih, yang kalo ada hal ga beres, gue bakal langsung ngomong dengan gamblang.
  • Pelajarannya susah, tapi jadinya gue nyantai banget pas kuliah semester 1. Ada guru yang juga alumni Sanur dulu bilang: kalian kalo bolos di Sanur rugiii.. soalnya di sini bolos 1 hari sama aja kaya ketinggalan pelajaran 1 minggu di sekolah lain. Ada benernya sih. I’ve tried. Mabok banget pas abis ga masuk sehari. Tapi ya itu, karena pelajarannya susah, jadi pas kuliah gue nyantai abis. FYI, kuliah semester 1 gue itu semuanya ngulang pelajaran SMA (kalkulus, fisika, kimia) dan gue jadi super santai pas temen-temen gue kebat-kebit ngikutinnya.

Buat adik-adik (caelahhh) yang masih galau mau masuk SMA Sanur apa nggak, my advice is take the chance. Ga semua orang berkesempatan masuk Sanur karena emang hanya yang terpilih aja yang bisa masuk (penilaiannya ga cuma dari nilai pelajaran, tapi juga dari nilai psikotest), dan bakal banyak banget pengalaman ga terlupakan selama sekolah di sana. It is indeed a ‘jail’ yang bakal dibenci banget pas ngejalanin dan dikangenin banget setelah lulus.

Advertisements

[in Bahasa Indonesia] Penerapan Sekolah 5 Hari

Setelah ditelusuri, ternyata opini untuk menerapkan sekolah 5 hari dengan durasi belajar 40 jam seminggu/8 jam sehari mulai tahun ajaran 2017-2018 sudah lumayan lama juga ya keluar, dan saya baru dengar beritanya tadi pagi di radio saat perjalanan ke kantor. Memang keterlaluan anak satu ini, mentang-mentang sudah lulus dari sekolah jadi tidak care lagi dengan perkembangan dunia pendidikan. *lebay*

Mau ga mau saya jadi bernostalgia soal jam sekolah saya jaman dulu. Kebetulan di Indonesia ini tiap ganti menteri pendidikan (tiap kabinet namanya ganti-ganti, mulai dari mendikbud, mendiknas, sampe balik lagi mendikbud), kurikulum sekolah juga pasti ganti. Otomatis, kebijakan soal cara penilaian siswa sampe buku pelajaran yang dipake pasti ganti (dan sayangnya lagi, jarak umur antara saya dan adik saya pas 5 tahun, jadi orangtua kami ga bisa berhemat secara buku yang saya pake ga bisa dipake lagi sama adik saya).

Masa sekolah paling bahagia itu tentunya TK. Sekolahnya sih memang Senin-Sabtu, tapi sistemnya pagi-siang (tiap bulan ganti), sekolah Senin-Jumat 2 jam 15 menit sehari dan Sabtu 1 jam 30 menit saja. Lanjut SD (yang menurut saya kelamaan, sampe-sampe pas kelas 5 saya udah mulai nanya ke nyokap: kapan lulus ya, lama amat sekolahnya?), kelas 1-2 masih sistem pagi-siang dengan durasi yang lebih lama, Senin-Sabtu 2 jam 30 menit sehari, dan kelas 3-6 sekolah seharian (awal-awal kelas 3 rasanya sekolah itu lamaaaaa banget), Senin-Jumat jam 7.00-12.10 dan Sabtu jam 7.00-11.00. Lulus SD, saya sebenernya pengen lanjut ke SMP di negeri sebelah (alias SMP lain, karena TK-SD saya di sekolah yang sama, jadi bosen ketemu lingkungan dan teman-teman yang itu-itu aja), tapi apa daya kepentok ijin. Waktu itu bokap merasa saya masih terlalu kecil untuk dilepas ke sekolah yang jauh, jadi terpaksa saya lanjut lagi di SMP yang sama. Jam sekolahnya Senin-Jumat jam 7.00-13.30 dan Sabtu jam 7.00-11.00, dengan tambahan ekskul dan bimbingan 1-2 kali seminggu jadi pulang jam 4 sore (saya ga pernah ikut ekskul yang ga wajib karena males pulang sore). Tidak ada kendala yang berarti selama SMP, selain masalah psikologis masa puber yang bikin saya dan teman-teman galau ganjen norak nakal (kalau dilihat dari kacamata saat ini).

Lulus SMP, akhirnya saya diijinkan masuk ke SMA yang saya mau, dengan pertimbangan SMA yang bagus menentukan universitas yang bisa ditembus. Jam sekolah masih sama seperti waktu SMP, juga dengan komposisi ekskul dan bimbingan yang sama. Yang paling berkesan dari masa SMA adalah ternyata SMA saya termasuk SMA unggulan, ga cuma di Jakarta tapi di Indonesia, sampe-sampe kepilih jadi SMA percontohan si kurikulum baru (saat itu, tahun 2002), Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Yang paling berubah dari KBK ini adalah sistem penilaian (dan libur) yang tadinya per caturwulan (cawu)/4 bulanan, jadi kaya anak-anak kuliahan, per semester/6 bulanan, dan nilai di raport tidak boleh dibawah 7,5 (saat kelas 1-2) dan 8 (kelas 12). Ya, sistem kelas pun berubah saat naik dari kelas 2 ke kelas 3, karena saat saya kelas 3, KBK mulai diterapkan di semua sekolah lain di Indonesia (atau baru Jakarta ya?), dan sistem penomoran kelas yang tadinya 1-6 SD – 1-3 SMP – 1-3 SMA, diubah jadi kelas 1-12.

Saya inget banget, saat saya SMA itu, saya tiap hari Senin-Jumat pulang jam 13.30 (KBK ini emang sekolahnya cuma 5 hari seminggu) dan hari Sabtu diisi ekskul, sementara temen-temen di sekolah lain rata-rata pulangnya jam 15.30 dan sebagian hari Sabtu masih belajar juga, dan sebagian besar mereka bilang saya enak banget bisa pulang cepet. Saya sih cuma ketawa aja waktu itu, sambil dalam hati setengah menggerutu: apa enaknya?! Loe enak pulang sekolah sore masih sempet main-main, sementara gue begitu sampe rumah harus buru-buru buka PR dan belajar untuk ulangan. Yes, sekolah saya se-nggak santai itu. Disiplinnya amit-amit, pelajarannya intens banget sampe-sampe mau ijin sakit aja mikir 1000 kali (ga masuk 1 hari = ketinggalan pelajaran jauh banget), jadwal ulangan umumnya selalu lebih cepet seminggu dari sekolah lain dan saat anak sekolah lain sibuk ulangan umum, kami pun sibuk dengan pelatihan-pelatihan yang dirancang sama sekolah buat siswinya (mulai dari pelatihan jurnalistik sampe narkoba udah pernah dijabanin deh), dan pelit banget buat ngasih libur (trust me, even jaman-jaman force majeure macam banjir ato demo gede-gedean pun teteeeepp guru-guru rajin kasih tugas buat dikerjain di rumah.. baru saat itu saya ngerasain ‘belajar di rumah’ as in bener-bener belajar dan ga libur).

Jadi menurut saya, diterapkan atau tidaknya aturan sekolah 5 hari seminggu ini betul-betul tergantung dari sekolah masing-masing. Tujuan utamanya kan katanya biar baik guru maupun murid bisa benar-benar memanfaatkan waktu libur akhir pekan untuk keluarga, tapi ya semua tergantung kebijakan sekolah juga. Kalau sudah ditetapkan 5 hari seminggu 8 jam sehari sekolah, harus dipikirkan juga gimana biar anak-anak ga tertekan, apalagi kalau guru-guru masih membebani dengan PR dan ulangan. Yang ada nanti kualitas pendidikan ga membaik, waktu kualitas dengan orangtua juga ga tercapai, ditambah lagi muridnya stress.

*Semoga kualitas pendidikan Indonesia bisa semakin ditingkatkan lagi, terutama dalam era globalisasi ini, agar para pendidik juga bisa memberikan pandangan yang luas kepada para murid sambil mendorong agar murid mau ikut berpartisipasi aktif dalam mengemukakan pendapat di depan umum.

*Bersyukurlah anak-anak jaman sekarang karena populasi guru killer sudah menurun drastis dibanding jaman saya sekolah dulu.

*Setelah hampir 3 tahun ga nge-blog pake bahasa Indonesia, ternyata kangen juga dan lumayan bisa mengalir lancar tulisannya.