[in Bahasa Indonesia] Episode 1.5: Survey Venue di Jakarta

Sama seperti blog orang-orang yang sudah-sudah, tujuan gue bikin wedding preparation series ini adalah untuk membantu/memberikan sudut pandang lain untuk pasangan yang merencanakan menikah, terutama di Jakarta. Di episode 1.5 ini, gue akan share soal pengalaman gue dan calon suami survey venue. Venue yang kami cari emang di sekitaran Jakarta Barat-Pusat yang akses jalannya ga nyusahin orang dari tempat lain, dengan pertimbangan keluarga gue rata-rata domisili di situ.

*Note: harga yang ada di sini adalah harga tahun 2017, jadi untuk update-nya bisa menghubungi marketing masing-masing venue.

Hotel Harris Vertu Harmoni (letak ballroom dan concierge-nya di HXC lantai 5)

Berhubung awalnya sok-sok berbesar kepala mau ngadain acara di hotel, jadi inilah tempat pertama yang kami datengin. Sayangnya karena kepedean, jadi kami dateng-dateng aja ke sana tanpa bikin janji. Alhasil pas dateng ke sana pas banget lagi ada event, akhirnya ga bisa liat ke ballroom-nya. Tapi kesan yang kami dapat pas ke sana (dikasi pros and cons ya):

  • (+) tempatnya mewah (mungkin juga karena baru)
  • (+) pelayanannya ramah dan baik (meski ga pake janji, ga bisa ketemu sales-nya, tapi tetep ga dicuekin aja)
  • (+) ada area poolside-nya di belakang concierge, yang boleh juga dipake buat area pesta kalo misal ngadain acara di situ
  • (+) di bagian samping HXC, di lantai bawah ada hotel Yello (budget hotel). Ini lumayan penting karena jadi gampang banget kalo ada tamu dari luar kota.
  • (-) parkirannya agak sempit dan gedung samping-sampingnya susah cari parkir
  • (-) harganya agak tinggi karena termasuk hotel baru (ini relatif ya tergantung budget masing-masing pasangan, tapi sebagai gambaran, untuk 400 orang tamu harganya sekitar 300+ MIDR)

Hotel Alila Pecenongan (seberang Hotel Redtop)

Mampir ke hotel ini sekalian lewat doang sebenarnya, pas mau ke Redtop dan mampir ke Indomaret. Meski ga bikin janji, tapi berhasil ketemuin orang marketing-nya dan sempet diajak ngeliat ballroom-nya juga sekalian. Kesan-kesannya:

  • (+) pelayanannya ramah
  • (-) hotelnya tua bangeeett dan interiornya bikin suasana jadi creepy (gelap dan banyak hiasan-hiasan patung kayu kuno)
  • (-) (ini kata nyokap yang pernah pergi kondangan di situ) makanannya kurang enak

Hotel Redtop (Jl. Pecenongan Raya)

Ngeliat hotel ini karena memang ini salah satu kandidat terkuat buat jadi tempat resepsi kami. Plus, adik gue pas itu baru aja selesai seminar 2 hari di sana dan dia bilang makanannya enak-enak (jarang banget dia bilang makanan enak). Harganya juga masuk budget. Dateng ke sana, again go show juga dan ga berhasil ketemuin marketing-nya, tapi banquet-nya lumayan paham soal apa yang harus dijelasin (kecuali masalah harga).

  • (+) pelayanan ramaaah dan profesional banget
  • (+) meski hotelnya udah tua (kayanya lebih tua daripada Alila), tapi masih terawat bersih dan bagus banget interiornya
  • (+) parkirannya luas
  • (+) (ini relatif ya tergantung selera) makanannya enak-enak (tapi juga pas pameran wedding sempet nyicipin, menurut gue biasa aja sih)
  • (+) harga relatif murah untuk ukuran hotel (400 pax tuh sekitar 180 MIDR)
  • (+) ballroom-nya luas dan mewah, khas hotel-hotel jaman dulu yang langit-langitnya tinggi dan megah

Hotel Merlynn Park (Jl. Hasyim Ashari, Roxy)

Iseng-iseng mampir ke hotel ini karena letaknya lumayan strategis sesuai kriteria (di perbatasan Jakarta Barat-Pusat dan jarang macet kalo malem minggu) dan pernah dateng nikahan di sini, makanannya lumayan enak meski ga spesial banget. Akhirnya (again tanpa janji) dateng ke sini dan hanya berbekal ditemani banquet (terpujilah kalian, wahai banquet-banquet hotel yang sudah bersedia kami susahin) ngeliat 2 ballroom yang emang biasa buat resepsi: casagrande/grand ballroom (kapasitas 1000+ orang, jadi ga disarankan buat kami yang emang ga mau ngundang banyak-banyak) dan golden phoenix ballroom (kalo tamu kurang dari 500 orang, ruangan ini lah yang dipake).

  • (+) grand ballroom-nya cakep dengan langit-langit tinggi megah
  • (+) posisi strategis dan malam minggu jarang macet
  • (+) harga masih oke lah (untuk 400 pax sekitar 175 MIDR)
  • (+) parkiran luas
  • (-) grand phoenix ballroom-nya aksesnya susah (dari lift harus ngelewatin pantry), langit-langit rendah dan di tengah ada pilar besar banget jadi kurang oke
  • (-) parkirannya creepy dan kurang terawat (tembok basement yang pojokan masih unfinished gitu batanya keliatan)
  • (-) lantai di lobby dan koridor pake warna merah menyala dengan glitter silver (kalo kata calon suami: kaya di film-film mafia china)

The Vida Ballroom (Jl. Perjuangan, Kebon Jeruk – sebelah RS Siloam Kebon Jeruk)

Ini adalah gedung pertama yang kami datangi, tanpa ekspektasi apa-apa (karena seperti yang udah gue tulis di atas, awalnya kami pengen ngadain di hotel), cuma berbekal ketemu marketing-nya pas Bride Story Market 2017. Iseng janjian sama marketing-nya pas mau ada wedding (lagi pada ribet dekor di ballroom), dan langsung berasa sreg. Sayangnya pas itu kami belom ada tanggal, dan tanggal pertama yang kami pilih pun ternyata ga available. 😦 Untungnya setelah ganti tanggal, cek lagi, ternyata available. Udah seneng banget dan dalam waktu 5 menit gue dan calon langsung transfer booking fee 5 juta. πŸ˜› (Disclaimer: kesan-kesan yang gue list down di sini bisa bersifat sangat subjektif karena emang kami suka tempatnya.)

  • (+) ballroom-nya terkesan mewah, ga terlalu besar (pas untuk tamu kami yang rencananya cuma 400 orang) dan kami juga suka banget area foyer-nya
  • (+) akses ke venue relatif gampang karena ga jauh dari pintu keluar tol dan lokasinya ada di Google Maps
  • (+) ada parkiran halaman (di area belakang gedung) dan basement 1-2 (katanya sih total muat 450 mobil), trus akses ke ballroom-nya ada 3 lift
  • (+) beberapa kali ngecek, jalan di depan gedung selalu sepi pas weekend (yang bikin agak macet cuma antrian masuk gedung pas ada wedding)
  • (+) ada option all-in/one-stop wedding package yang memudahkan banget buat pasangan yang ga mau ribet (kaya kami, LOL)
  • (-) pilihan vendor terbatas karena cuma bisa pilih dari list partner vendor, tapi untungnya partnernya lumayan oke

Grand Wedding Hall (Gajah Mada Plaza lantai 7)

Singkat cerita, pameran wedding yang pertama kali kami datengin adalah Bride Story Market, dan pas banget Eva Bun Bridal (yang ternyata sekarang ada WO-nya juga) posisinya persis di deket pintu masuk. Jadi setelah ngobrol lumayan lama, kami datangi juga lah pas mereka adain open house di Grand Wedding Hall ini. Usut punya usut, ternyata dulu ortu gue married di sini (dulunya tempat ini resto Chinese food). πŸ˜€

  • (+) posisinya di Jl. Gajah Mada, jadi gampang banget nyarinya dan pas banget juga di tengah-tengah Jakbar-Jakpus
  • (+) ukuran ballroom ga terlalu besar, jadi pas lah kalo tamunya sekitaran 500-600 orang
  • (+) marketing Eva Bun-nya (keliatannya mereka yang paling gencar promosiin GWH ini) sigap banget nanggepin pertanyaan-pertanyaan kita dan ga pelit berbagi
  • (-) interiornya jadul (well, you can calculate sih kalo emang tu tempat eksis dari jaman ortu gue married, berarti tu tempat emang ud lebih tua dari gue), dan yang paling gue kurang sreg adalah langit-langit ballroom-nya yang dicat biru muda dengan aksen awan-awan putih, karena menurut kami itu kurang cocok buat tempat acara wedding
  • (-) akses ke hall-nya susah, karena even gue yang dulu lumayan sering main ke Gajah Mada Plaza pun kesulitan buat nyarinya (clue: naik dari lift yang di belakang, hall-nya di dekat kolam renang)

The Penthouse Wisma Citicon (Jl. S. Parman, Slipi – ga jauh setelah Hotel Menara Peninsula)

Tau keberadaan Wisma Citicon udah lama, karena kebetulan di kerjaan kami sempet berurusan juga sama mereka. Begitu tau bahwa lantai paling atas alias penthouse-nya disewain untuk wedding dan view-nya oke banget juga karena sekelilingnya kaca semua, kami pikir lucu juga kali ya kalo ngadain wedding di sini. Jadi kami ngecek lah, kontak-kontak ke orang marketing-nya meski ga sempet dateng survey karena kebetulan pas kami bisa dateng, pas banget ga ada wedding. Begitu ada wedding di situ dan kami bisa, kami udah nge-DP di Vida, jadi ga perlu lagi ngecek ke sini. Kesan ini pure dari hasil tektokan dengan marketing dan liat foto-foto dari WO ya:

  • (+) marketing-nya responsif banget baik via telepon maupun email, juga fair enough untuk ngasitau di awal soal paket-paket wedding, baik yang direct maupun lewat WO (WO top di sini keliatannya Ohana dan Quattro)
  • (+) tempatnya cukup luas dengan kapasitas yang ga terlalu besar, dengan view yang oke banget karena dikelilingin kaca (kurangnya cuma karena di luar kaca ada jeruji-jerujinya)
  • (+) harga lumayan mendukung budget (paket direct ke building management untuk wedding dengan 400 orang tamu sekitar 150 MIDR – harga yang sama dengan WO)
  • (+) lokasinya strategis di jalan besar, jadi gampang kasitau orang
  • (-) kalo malem minggu macet 😦 tp still ok