[in Bahasa Indonesia] Penerapan Sekolah 5 Hari

Setelah ditelusuri, ternyata opini untuk menerapkan sekolah 5 hari dengan durasi belajar 40 jam seminggu/8 jam sehari mulai tahun ajaran 2017-2018 sudah lumayan lama juga ya keluar, dan saya baru dengar beritanya tadi pagi di radio saat perjalanan ke kantor. Memang keterlaluan anak satu ini, mentang-mentang sudah lulus dari sekolah jadi tidak care lagi dengan perkembangan dunia pendidikan. *lebay*

Mau ga mau saya jadi bernostalgia soal jam sekolah saya jaman dulu. Kebetulan di Indonesia ini tiap ganti menteri pendidikan (tiap kabinet namanya ganti-ganti, mulai dari mendikbud, mendiknas, sampe balik lagi mendikbud), kurikulum sekolah juga pasti ganti. Otomatis, kebijakan soal cara penilaian siswa sampe buku pelajaran yang dipake pasti ganti (dan sayangnya lagi, jarak umur antara saya dan adik saya pas 5 tahun, jadi orangtua kami ga bisa berhemat secara buku yang saya pake ga bisa dipake lagi sama adik saya).

Masa sekolah paling bahagia itu tentunya TK. Sekolahnya sih memang Senin-Sabtu, tapi sistemnya pagi-siang (tiap bulan ganti), sekolah Senin-Jumat 2 jam 15 menit sehari dan Sabtu 1 jam 30 menit saja. Lanjut SD (yang menurut saya kelamaan, sampe-sampe pas kelas 5 saya udah mulai nanya ke nyokap: kapan lulus ya, lama amat sekolahnya?), kelas 1-2 masih sistem pagi-siang dengan durasi yang lebih lama, Senin-Sabtu 2 jam 30 menit sehari, dan kelas 3-6 sekolah seharian (awal-awal kelas 3 rasanya sekolah itu lamaaaaa banget), Senin-Jumat jam 7.00-12.10 dan Sabtu jam 7.00-11.00. Lulus SD, saya sebenernya pengen lanjut ke SMP di negeri sebelah (alias SMP lain, karena TK-SD saya di sekolah yang sama, jadi bosen ketemu lingkungan dan teman-teman yang itu-itu aja), tapi apa daya kepentok ijin. Waktu itu bokap merasa saya masih terlalu kecil untuk dilepas ke sekolah yang jauh, jadi terpaksa saya lanjut lagi di SMP yang sama. Jam sekolahnya Senin-Jumat jam 7.00-13.30 dan Sabtu jam 7.00-11.00, dengan tambahan ekskul dan bimbingan 1-2 kali seminggu jadi pulang jam 4 sore (saya ga pernah ikut ekskul yang ga wajib karena males pulang sore). Tidak ada kendala yang berarti selama SMP, selain masalah psikologis masa puber yang bikin saya dan teman-teman galau ganjen norak nakal (kalau dilihat dari kacamata saat ini).

Lulus SMP, akhirnya saya diijinkan masuk ke SMA yang saya mau, dengan pertimbangan SMA yang bagus menentukan universitas yang bisa ditembus. Jam sekolah masih sama seperti waktu SMP, juga dengan komposisi ekskul dan bimbingan yang sama. Yang paling berkesan dari masa SMA adalah ternyata SMA saya termasuk SMA unggulan, ga cuma di Jakarta tapi di Indonesia, sampe-sampe kepilih jadi SMA percontohan si kurikulum baru (saat itu, tahun 2002), Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK). Yang paling berubah dari KBK ini adalah sistem penilaian (dan libur) yang tadinya per caturwulan (cawu)/4 bulanan, jadi kaya anak-anak kuliahan, per semester/6 bulanan, dan nilai di raport tidak boleh dibawah 7,5 (saat kelas 1-2) dan 8 (kelas 12). Ya, sistem kelas pun berubah saat naik dari kelas 2 ke kelas 3, karena saat saya kelas 3, KBK mulai diterapkan di semua sekolah lain di Indonesia (atau baru Jakarta ya?), dan sistem penomoran kelas yang tadinya 1-6 SD – 1-3 SMP – 1-3 SMA, diubah jadi kelas 1-12.

Saya inget banget, saat saya SMA itu, saya tiap hari Senin-Jumat pulang jam 13.30 (KBK ini emang sekolahnya cuma 5 hari seminggu) dan hari Sabtu diisi ekskul, sementara temen-temen di sekolah lain rata-rata pulangnya jam 15.30 dan sebagian hari Sabtu masih belajar juga, dan sebagian besar mereka bilang saya enak banget bisa pulang cepet. Saya sih cuma ketawa aja waktu itu, sambil dalam hati setengah menggerutu: apa enaknya?! Loe enak pulang sekolah sore masih sempet main-main, sementara gue begitu sampe rumah harus buru-buru buka PR dan belajar untuk ulangan. Yes, sekolah saya se-nggak santai itu. Disiplinnya amit-amit, pelajarannya intens banget sampe-sampe mau ijin sakit aja mikir 1000 kali (ga masuk 1 hari = ketinggalan pelajaran jauh banget), jadwal ulangan umumnya selalu lebih cepet seminggu dari sekolah lain dan saat anak sekolah lain sibuk ulangan umum, kami pun sibuk dengan pelatihan-pelatihan yang dirancang sama sekolah buat siswinya (mulai dari pelatihan jurnalistik sampe narkoba udah pernah dijabanin deh), dan pelit banget buat ngasih libur (trust me, even jaman-jaman force majeure macam banjir ato demo gede-gedean pun teteeeepp guru-guru rajin kasih tugas buat dikerjain di rumah.. baru saat itu saya ngerasain ‘belajar di rumah’ as in bener-bener belajar dan ga libur).

Jadi menurut saya, diterapkan atau tidaknya aturan sekolah 5 hari seminggu ini betul-betul tergantung dari sekolah masing-masing. Tujuan utamanya kan katanya biar baik guru maupun murid bisa benar-benar memanfaatkan waktu libur akhir pekan untuk keluarga, tapi ya semua tergantung kebijakan sekolah juga. Kalau sudah ditetapkan 5 hari seminggu 8 jam sehari sekolah, harus dipikirkan juga gimana biar anak-anak ga tertekan, apalagi kalau guru-guru masih membebani dengan PR dan ulangan. Yang ada nanti kualitas pendidikan ga membaik, waktu kualitas dengan orangtua juga ga tercapai, ditambah lagi muridnya stress.

*Semoga kualitas pendidikan Indonesia bisa semakin ditingkatkan lagi, terutama dalam era globalisasi ini, agar para pendidik juga bisa memberikan pandangan yang luas kepada para murid sambil mendorong agar murid mau ikut berpartisipasi aktif dalam mengemukakan pendapat di depan umum.

*Bersyukurlah anak-anak jaman sekarang karena populasi guru killer sudah menurun drastis dibanding jaman saya sekolah dulu.

*Setelah hampir 3 tahun ga nge-blog pake bahasa Indonesia, ternyata kangen juga dan lumayan bisa mengalir lancar tulisannya.