dari sumbernya

Whew. Ternyata hal ini emang betul-betul penting ya.

Beberapa taun yang lalu, saat gue masih kuliah *kesannya gue sekarang udah tua banget gitu*, seorang dosen yang cukup disegani sempet bilang ke anak seangkatan tentang hal ini. Dia waktu itu bilang: “Kalian itu kebiasaan dicekokin terus sama guru-guru semasa sekolah, dari SD sampe SMA. Sekarang begitu kuliah, kewalahan, pengumuman ga ada lagi dikasitau besar-besaran kayak dulu. Sebagian besar mahasiswa tau berita dari temennya. Berita itu kalo dari mulut ke mulut udah ga beres deh. Kenapa ga ada yang berinisiatif caritau berita dari sumbernya?”

Waktu itu, meski dalam kondisi indifferent mengenai si dosen–sebagian besar temen gue ga suka sama dia, gue jadi mikir juga. Iya ya, dulu kebiasaan selalu dikasitau kalo ada pengumuman [jaman SD-SMP diumumin keras-keras pake speaker yang ada di tiap ruang kelas, jaman SMA ditulis gede-gede tiap hari di papan pengumuman yang mau ga mau harus dilewatin tiap datang dan pulang sekolah], sekarang ga ada lagi deh macem-macem kayak gitu. Biasa dosen cuma ngasitau [misalnya] ke ketua kelas ato lewat selembar kertas yang lantas ditempel di papan pengumuman di Tata Usaha [yang notabene selalu penuh dengan kertas-kertas pengumuman, dari tiap dosen untuk mahasiswa tiap tingkat dan petugas TU pun ga rajin-rajin nyabut-nyabutin pengumuman yang udah “kadaluwarsa”, jadi kebayang kan penuhnya kayak apaan].

Sejak “teguran” itu, gue jadi rajin ke TU tiap minggu [meski sering juga malesnya] buat liat pengumuman, apalagi menjelang awal dan akhir semester. Lumayan juga, menyenangkan ternyata jadi “sumber” atau jadi yang awal-awal tau tentang berita *culas*.

Akhir-akhir ini, karna masuk lingkungan baru lagi dan ga ngerti gmana harus bersikap, akhirnya gue sempet mengalami masa-masa dimana gue ketinggalan berita lagi. Sekarang sih udah mendingan karna gue udah “bergaol”. 😛 Cuma kemaren ini sempet ada yang ngomong lagi soal cari berita dari sumbernya. Emang bener-bener penting deh. Gue juga jadi mikir lebih jauh. Misalnya ada gosip bahwa si A benci ama si B, padahal ga bener, sementara si C sebagai pihak ketiga udah sebar-sebar berita itu ke orang-orang tanpa konfirmasi ke si A, wahh bisa gawat. Hubungan si A ama si B bisa ancur beneran.

Yah gitu lah contoh sederhananya aja. Jadi.. carilah berita dari sumbernya. Misalnya denger berita tentang seseorang, mending dikonfirmasi dulu ke orang yang bersangkutan sebelum [meski kalo gue pribadi sih, setelah konfirmasi malah jadinya ga pernah sebar-sebar, karna gue ngerasa tu orang udah percaya ama gue, udah mo crita] disebar-sebar dan akhirnya malah jadi gosip.

Happy Thursday! *can’t wait for the weekend to come!*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s