pengamen

Kayaknya gue udah pernah nulis tentang ini sebelumnya, bahwa gue biasanya ngasih duit ke pengamen kalo mereka nyanyinya bagus, karna setidaknya mereka sudah ada usahanya dibandingkan dengan pengemis yang cuma modal nadahin tangan doang.

Well.. udah sebulan terakhir ini gue pulang naik Kopaja, dan sepanjang perjalanan yang sekitar 30 menit itu, bisa 3-4 rombongan pengamen naik untuk minta duit (kecuali hari hujan dmana mreka ga nongol sama sekali). Gue pun makin selektif ngasih-ngasih, ga mungkin semuanya gue kasih, bisa bangkrut lama-lama. Yang gue ga suka, gue yakin banget mereka ada “bandar”-nya. [Gue udah tau sejak dulu sih, tapi gue ga nyangka distribusinya begitu sempit.] Omongan tiap rombongan yang masuk selalu sama satu sama lain, dan akhir-akhir ini sangat mengganggu.

Kejadian kemaren: seorang pengamen [cuma seorang!] naik, nyanyi ga niat [sama sekali ga bagus! dan dia pake eyeliner pdhl dia cowok! *ilfeel*], dan sebelum turun dia ngedumel: “Pelit banget sih, orang udah cape-cape nyanyi ga dapet apa-apa!” [Dalem ati gue: siapa juga yang nyuruh loe nyanyi, kayak suara loe bagus aja ~_~]

Kejadian hari ini [2x!!]: 2-3 orang pengamen naik, nyanyi jelek dengan gendang yang bentuknya sama untuk setiap pengamen [gue rasa ada standardisasi bentuk gendang deh ==” gue ampe apal: 3 dari pipa PVC ukuran agak besar dengan ujungnya ditutup karet item + 1 dari pipa PVC agak kecil ditutup kertas alumunium agak tebal dan dipukul pake sedotan bekas Aqua *menciptakan suara yang naujubile annoying-nya] dan gitar kecil yang hanya memiliki 3 senar [gue ga ngerti ini standardisasi juga ato bukan, tapi udah 2 hari ini gue perhatiin semuanya cuma ada 3 senar], ngoceh-ngoceh bilang: “Yak, sekian dari kami.. *blablabla* …daripada kami jadi panjang tangan lebih baik kami ngamen aja ya, Bu.. Mohon kebaikannya dari karyawan, apalah artinya duit gopek-ceceng bagi kalian, tapi bagi kami sangat berarti.. *blablabla* [setelah ngider ke seluruh bus] Pelit banget sih..!!!”

As-ta-ga.. -__-” Nampaknya gue harus menghilangkan rasa kemanusiaan dan belas kasihan gue kalo berhadapan dengan manusia-manusia ini. Akhirnya tadi daripada kesel gue pura-pura tidur aja. Udah kayak gitu, masih ada aja lho yang nyolek minta duit *gue langsung berjengit karna kaget dan geli dan jijik.. =.=*. Nyebelin. Kenapa sih mereka malah mikirnya: Karna gue miskin, jadi gue harus dibantu? Kapan mo maju kalo kayak gitu??!

Advertisements

3 thoughts on “pengamen

  1. Di Jakarta ya?

    Jauh banget dibandingin ama pengamen di Bandung… Di sini, suara mereka bisa lebih bagus dari pada artist musik ecek-ecek yang sekadar menjual RBT… 😆

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s