sulung vs bungsu

Oemjiiiii udah lama banget ya ternyata gue ga update blog. Sibhuukk.. *sok-sokan* πŸ˜€

Lagi-lagi [kalo yang baca blog gue sebelumnya pasti tau kalo gue udah lumayan sering ngebahas tentang urutan lahir] gue mo ngebahas pengaruh urutan lahir ke sifat seseorang. Ga berlaku buat keseluruhan orang juga sih, karna semuanya kembali lagi ke pribadi masing-masing dan gimana cara orangtua ngedidiknya.

Anak sulung pendendam, anak bungsu pengambek. Ini sifat yang lucu banget. Gue mengamati beberapa orang temen gue dan sifat ini lumayan terbukti. Anak sulung itu [menurut artikel psikologi yang pernah gue baca] terbiasa menarik perhatian orangtua dan orang lain dengan cara berbuat sesuatu yang lebih baik dan lebih segala-galanya daripada orang lain, biar dia “dipandang”. Dia juga harus ngalah ke adik-adiknya, jadi terbiasa memandang sesuatu secara lebih objektif dan lebih sabar. Karna itulah, saat dia diperlakukan buruk oleh orang lain, dia bakal sabar-sabar aja ngadepinnya, tapi begitu ada kesempatan, BALES. Misalnya nih, pacarnya “ngilang” seharian, ditelpon ga diangkat, di-SMS ga dibales, di-IM juga ga dibales; pas akhirnya si pacar balik, si anak sulung bakal diem aja dan memaafkan, tapi besoknya bisa aja dia yang jadi kayak gitu [“ngilang” seharian].

Sebaliknya, anak bungsu kan terbiasa dimanja [relatif terhadap gimana orangtua mendidiknya ya..], hidup udah lebih enak karna orangtua biasa udah mapan pas punya dia, terus dibelain juga, jadi banyak orang bilang anak bungsu itu manja, meski keliatannya di luar ga selalu demikian. Tapi ada sifat egoisnya yang tetap kerasa, dikit maupun banyak. Karna itu, kalo dia menghadapi kasus yang sama dengan si anak sulung, pacar “ngilang”, dia bakal ngambek. Sukurin deh tuh pacar gue, ayo aja bujukin gue, ga bakal bae gue, pasti gitu mikirnya.

Anak sulung lebih posesif. Ini sih jelas udah keliatan dari kecil. Seorang anak sulung cenderung hobi ngegangguin adiknya, tapi ga bakal seneng kalo ada orang lain yang ngegangguin adiknya. Bisa didendamin tuh kalo ada yang gangguin adiknya. Dia bisa bersikap baik ke semua orang, tapi bakal mengeluarkan “taring”-nya kalo ada yang ngegangguin segala sesuatu [dan orang] yang dia sayang.

Anak sulung merangkul semuanya, anak bungsu pilih-pilih. Ini sifat paling subjektif sih, tapi beberapa orang teman gue yang anak bungsu emang mengakui kalo sifat mereka kayak gitu: cenderung pilih-pilih dalam berteman. Yang ga disukai, langsung dijauhi tanpa pake basa-basi. Sementara kalo anak sulung cenderung bergaul dengan siapa saja, cuma emang kalo yang ga disukai bisa aja tau-tau dikonfrontasi terang-terangan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s