menutup mata

Kalo ada yang mikir bahwa post ini akan berisi tentang kematian, Anda salah. Sama sekali ga ada niatan buat nulis tentang kematian dari gue [serem amat nulis gituan pagi-pagi gini]. Gue ingin bercerita tentang kepedulian sosial. *halah..*

Bagi yang kenal gue, ato mungkin temen-temen gue, pasti ada dua pendapat: ada yang bilang gue cuek dan ada yang bilang gue nggak cuek. Jadi sebenernya, di manakah gue berada? Gue ada di antara keduanya. Ada kalanya gue super cuek, dan ada kalanya gue nggak cuek. Kalo gue ngerasa suatu hal ga ada hubungannya sama sekali sama gue ato orang-orang terdekat gue, gue bakal jadi super cuek. Contohnya: sebulan yang lalu gue baru kontak lagi sama seorang temen SMA yang ternyata kerjanya cuma beda 2 gedung ama kantor gue, tapi sumpah, pas dia sebut nama gedungnya, gue ga tau sama sekali. Ngaco kan?! Padahal tiap hari gue lewatin tuh. Setelah dia kasitau, baru deh gue ngeh. 😛

*pengakuan dosa* Terus baru aja kemaren seorang temen ngasitau kalo dia sekarang kerja di sebuah gedung yang gue yakin sering banget gue baca plang namanya tiap hari [artinya: tu gedung gue lewatin tiap hari, tapi gue ga yakin letaknya di mana :P] dan dengan pedenya gue bilang “Wah, itu kan deket banget! Bole tu sekali-sekali kita makan bareng! :D” tanpa tau persis letak gedungnya di mana. Hahahaha.. begitulah.. palingan nanti sore ato besok pagi gue akan mule memperhatikan dan jadi tau di mana persisnya gedung itu.

Yaa.. hal-hal semacam itu yang gue bilang “menutup mata“. Ada kalanya suatu hal itu penting tapi karna ga ada sangkut pautnya sama kita, kita ga perhatiin. Sebenernya ga bagus sih, jadi mule sekarang harus lebih memperhatikan sekitar. *nasehatin diri sendiri* Harus buka mata. 🙂

Meski begitu *pake argumen critanya*, saat tertentu kita harus bisa nutup mata, nutup telinga, biar bisa membuat keputusan yang paling baik buat kita sendiri. Seorang teman yang lain *banyak banget sih* kemaren curhat ke gue, bahwa dia lagi dilema banget buat nentuin satu pilihan, karna dia cenderung terpengaruh pas ngeliat dan ngedenger cerita orang lain, sampe dia lupa sama keinginan hatinya sendiri. Ke dia gue bilang, tutup mata tutup telinga,  buka hati, biar bisa mikir jernih dan sesuai dengan keinginan hati. Jadiiii semuanya itu tergantung kondisi ya… kalo untuk pengaruh-pengaruh buruk, tutup mata. Kalo untuk hal-hal yang baik, buka mata.

Jadi inget lagu ini [a great and beautiful song I always like :)]:

Buka mata, hati, telinga

Sesungguhnya, masih ada yang lebih penting

Dari sekedar kata cinta.. oo-oohh..

Yang kauinginkan tak selalu yang kaubutuhkan..

[Buka Mata, Hati, Telinga by Maliq & D’Essentials]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s